Jumat, 13 Februari 2015

Travelling “Hemat” ke Jogja Malioboro dengan Kereta Api

Reaksi: 
0 komentar

Kali ini aku akan menceritakan travelling murah meriah yang meniru konsep ala backpacker. Lebih tepatnya konsep penghematan sih. Tanggal 18 Oktober 2014, yaaakk.. kira-kira sudah 4 bulan yang lalu. Aku dan sahabatku sebut saja dia Ani. Karena saking stresnya mikir tugas kuliah yang gak ada habisnya. Pusing mikir ini itu. Bosan main Cuma kesitu-situ aja. Akhirnya kita nekat piknik dengan modal pas-pasan dan rencana dadakan. Jangan kira kita merencanakan perjalanan ini dengan sangat rapi. Hari jumat sore tepatnya H-1 aku baru BBM ani untuk ngajak dia pergi kesuatu tempat hari sabtu esok. Ada banyak pilihan. Dari taman balekambang sampe tawangmangu. Dan akhirnya aku nantangin dia “gimana kalau ke jogja naik kereta” . aku pikir dia langsung nolak karena yaa taulah ini super dadakan banget. Tapi dia malah antusias. Singkat cerita setelah musyawarah a.k.a debat. Akhirnya Fix hari sabtu kita piknik ke jogja ..yuhuuuu… akhirnya bisa piknik.. next langsung ke perjalanan yaaa..


aku dan ani
Kita berangkat ke stasiun Purwosari Solo pukul 10.00 WIB. Sampai sana kita langsung cek jadwal kereta lokal jurusan Solo – Jogja. Pilihan jatuh pada kereta Sriwedari yang berangkat pukul 11.02 WIB. Nggak masalah nunggu 1 jam. Karena udah biasa nunggu bertahun-tahun..eh apalah ini..beda masalah. Tiketnya cuma Rp10.000, suasana dalam kereta nyaman dan ber AC. Alhamdulillah juga dapat tempat duduk.
Tiket Kereta Sriwedari Solo Jogja
Ada momen indah saat perjalanan. Kita dititipin bayi..iya bayi..eh bukan bayi deng..mungkin usia 1 tahun kurang..adek gendut yang tidur pulas bersandar padaku. Ciee.. emaknya nitipin ke kita karena kasian tuh dedek gak dapet tempat duduk. Lagi ngantuk pula. Tapi sayangnya gak sempet foto sama adek gendutnya. Dia sensitif. Senggol dikit langsung bangun terus bobok lagi.. skip.. skip..

Sampai di jogja pukul 12 lebih seperempat.. Stasiun Tugu keren bro.. maklum baru sekali ke stasiun tugu. Aku sama Ani masih nggak percaya kalau kita beneran sampe Jogja. Kayak mimpi. Aku kan nggak pernah piknik. Sekalinya piknik modal nekat gini. Tapi untunglah Ani udah pernah ke Jogja. Jadi sedikit tenang hati awak. Next kita langsung ke toilet. Biasaa..menunaikan hasrat. Lanjut langsung sholat duhur. Setelahnya kita langsung cek jadwal kereta untuk memastikan mau pulang jam berapa. Setelah intip sana intip sini dan bermodal keinginan pengen ngrasain malam minggu di jogja, akhirnya kita pilih kereta Sriwedari lagi dengan jadwal keberangkatan pukul 19.30 WIB. Jadi waktu kita masih banyak buat menikmati jogja.

Dan taraaa… Backpacker tanpa modal pun dimulai. Jangan bayangin kita kayak backpacker sejati bawa tas carrier dengan dandanan yang te o pe punya. Kita lebih mirip anak SMP yang lagi main-main. Yak anak SMP.. karena dijalan kita ketemu serombongan anak SMP yang lagi piknik. Postur tubuhnya gak beda jauh sama kita. Dan seketika kita merasa 10 tahun lebih muda. Kita berjalan bergandengan ( Cuma kalau nyebrang ) menyusuri sepanjang jalan Malioboro. Kita pilih berjalan di ruas jalan sebelah kiri. Karena disitu banyak pedagang makanan. Jadi sekalian survey untuk makan siang nanti. Karena badget juga mepet jadi cuma sekedar window shoping aja sih alias cuma liat kanan kiri. Ditengah jalan kita nemu penjual gelang unyu-unyu yang murah pas dikantong. Tiba-tiba kepikiran sama dia yang disolo. Udah deh beli aja sekalian buat oleh-oleh untuk yang tersayang.. eaakkk..
gelang buat oleh-oleh
Untungnya ritme jalanku sama Ani hampir sama. Lumayan cepet kayak dikejar kucing ngamuk. Jadi tau-tau udah sampe benteng vredeburg. Kita memutuskan untuk masuk. Tiketnya murah gaes. Cuma 2000 perak.
tiket masuk Benteng Vredeburg
Jangan tanya capek apa enggak. Yang dirasain cuma dehidrasi dan panassss…jogja lumayan Hot!!!.
Beruntungnya di benteng vredeburg lagi ada acara pameran bonsai dari jepang. 

Poto-poto sama pu'un Bonsai


Jadi lumayan rame. Coba kalau hari biasa pasti sepi sekaleee. Seperti hati ini.. hiks #abaikan.

di depan Benteng Vredeburg
kita muter - muter keliling benteng. masuk sana masuk sini. bagus sih bentengnya. Teknologinya juga udah cukup modern.

di dalam salah satu diorama benteng vredeburg

Setelah puas ( capek bingung mau ngapain lagi ) kita out dari benteng lanjut perjalanan ke Nol kilometer. Disana nggak ada apa-apa sih. Ya Cuma perempatan gitu. Di kiri ada monument serangan umum 1 maret. Sebrang kiri ada Kantor POS. Sebrang kananada Bank..emm apa ya lupa sih.. satunya.. lupa juga.. googling aja ndiri yak di nol kilometer ada apa. 

kawasan nol kilometer

Setelah poto-poto nggak jelas kita bingung mau kemana lagi. Udah nggak tau jalan.. dulu ani cuma sampe Ramayana. Nggak sampe sini. Alhasil kita langsung bingung dan saling cakar-cakaran (yang terakhir itu bohong). Pengennya mau ke Tugu Jogja yang aduhai itu. Tapi bijimane kagak tau jalan coy. Masak iyee mau lurus teruss.. alamat nyasar dah. Mau nanyak sama siapa.. dan akhirnya datanglah pahlawan kesiangan kitaa… syalalalalaa.. om tukang becak. Aku beraniin deh tanyak sama om-om tukang becak nya. Mau ke tugu jogja arahnya mana. Dengan bahasa jawa yang sok dialus alusin. “Aduh mbak salah jalan”..oemji hello.. serius nih kita salah jalan.. jadi dari tadi ngapain ajaa woy.. yak dan ternyata kita salah jalan. Harusnya kalo mau ke tugu jogja itu dari stasiun ambil kanan.. bukan kearah malioboro. Dan seketika kita lemas tak berdaya. Hilang semua tenaga. Tapi untungnya om tukang becaknya nyemangatin kita (cie disemangatin). Dia nawarin ke keraton apa ke tamansari. Naik becaklah. Masak iya jalan kaki lagi. Pertama 20 ribu 2 orang. Ditawarlah 10 ribu. Nggak mau om nya. Tawar lagi deh jadi 15. Om nya mau tapi berangkat doank. Yelah kagak mau rugilah kita. Tawar lagi 15 pulang pergi. Mukanya jadi gimane gitu.. langsung deh rayuan maut..akakakak.. akhirnya mau juga.. tapi taukah anda. Kita lagi apes. Ternyata keraton udah tutup. Pffffttttt…. Karena om tukang becaknya ternyata baik. Dia nganterin kita ke toko baju kayak dagadu gitu letaknya di sepanjang jalan menuju taman sari. Katanya sih toko itu harganya pas buat belajar. Tau aja nih kita masih imut-imut. Padahal udah mahasiswi semester 3. Yaudahlah sebenernya gak niat juga mau beli baju. Daripada om tukang becak sakit hati dan kita suruh bayar dobel atau diturunin tengah jalan alhasil kita memutuskan buat masuk ke toko itu. Bajunya mayan sih daripada yang di malioboro. Tapi harganya lebih mahal bro. harga pelajar dari mana. Yaudahlah daripada lama-lama kita langsung out. Bilang aja kagak cocok.

Lanjut kita pulang, dianterin sampe nol kilometer lagi. Turun becak, bayar, kasih salam perpisahan (ucapan terimakasih). Kita jalan lagi menuju malioboro. Agenda selanjutnya cari makan.. laper bro. Makanan di malioboro mahal-mahal. Nurutin nafsu gak jadi backpacker hemat nanti. Kita memutuskan buat makan bakso sama es teh aja. Jauh-jauh ke jogja cuma makan bakso ? serah ane dah yang makan kan ane , duit ane juga. Bisa dibilang kita kurang menikmati makan sih. Karena abang abang musisi dadakan (pengamen) menghampiri kita silih berganti. Dari segala usia bentuk rupa warna dan bau.. ini zat apa sih emangnya ==” .. udah gak usah pake lama-lama makan. Bisa bisa uang habis buat bayar pengamen. Kan kagak enak juga kalau gak dikasih. Setelah perut dimanjakan dan seluruh tenaga sudah pulih, kita lanjut perjalanan ke stasiun Tugu. Sampai tugu sekitar jam 4 sore. Kita langsung beli tiket buat pulang. Alhamdulillah dapat tempat duduk. Kita sholat ashar. Istirahat di stasiun sambil nunggu maghrib. Next lanjut senja di jogja …

jalan malioboro

Ba’da maghrib. Berbekal dari pengetahuan yang dianugerahkan om tukang becak siang tadi kepada kita. Kita lanjutkan perjalanan ke Tugu Jogja. Destinasi utama kita. Pengen ngrasain poto-poto di Tugu jogja pas malem.. sungguh syahdu sekali. Apalagi malam minggu. Siapa tau ada yang nyantol. Tapi ya tapi. Kita masih nggak tau sejauh apa sih tugu jogja itu dari stasiun Tugu. Biarlah kita ikuti sampai mana kaki ini kuat melangkah. Jangan dikira malam minggu jalanan ramai ya. Nggak kayak sepanjang jalan malioboro. Jalan menuju tugu jogja ini sungguh sepi dan gelap. Takut sih iya. Kalau ada yang nakal. Berdoa ajalah. Aman. Aku sama Ani gandengan (kali ini serius gandengan). Sesekali papasan sama segerombol cowok-cowok yang dandanannya. Aduh menakutkan sekali. Dalam hati kita nyebut nyebut. Ya Allah Lindungi Kami. Duh emak ane takuut.. dari arah kita nggak ada orang lain. Dan untunglah masih aman. Nggak kenapa-kenapa.. Cuma emang ada beberapa yang suit suit gitu. Terus sempet denger juga ada yang nyeletuk “wah kendel tenan cah 2 tok” (wah..berani sekali Cuma 2 orang). Iyalah kita kan cewek strong..yihaaa..setelah melewati masa menegangkan akhirnya Tugu Jogja di depan mata.. aaaakkk.. seneng sekaleee… langsung pengen nyebrang poto-poto.

Tugu Jogja dari seberang jalan

Dan keromatisan Tugu Jogja menjadi akhir perjalanan aku dan sahabat nekatku.
 
depan tugu jogja
Jogja.. aku sudah berkata dalam hati. Next time aku akan berkunjung lagi. Dengan modal nekat lagi tentunya. Biar greget. Pukul 19.30 kita siap kembali ke kota Solo. Pengalaman pertama perjalanan jauh cuma berdua. Tanpa persiapan. Dengan Badget minimal (pengeluaran total gak sampe 50 ribu).
See you guys.. sampe jumpa di travelling modal nekat selanjutnya.. 





Kamis, 15 Januari 2015

Desain Gambar Kartun Muslimah

Reaksi: 
0 komentar
Kartun Muslimah || Kartun Lucu || Cabe Chaby

Kartun Cabe Chaby

Source Code Sewa Buku dengan Turbo Pascal

Reaksi: 
0 komentar
Contoh tugas pascal || Source Code Pascal || Source Code Sewa Buku

Berikut adalah contoh source code untuk persewaan buku dengan Turbo Pascal.


Dengan ketentuan :
  1. Tipe 1 = Harga 1000*lama
  2. Tipe 2 = Harga 1500*lama
  3. Tipe 3 = Harga 2000*lama



Senin, 20 Oktober 2014

The Unspoken

Reaksi: 
0 komentar
Untukmu tentang sebuah rasa yang tak pernah terucap.


Jangan menerka nerka alasan dia tetap menunggumu. 
Jangan pula tanya padanya karena dia tidak akan bisa menjawabnya. 
Tapi tanyalah pada hatimu apakah selama ini kau merasa bahwa ada orang yang diam diam memperhatikanmu.
 Menyebutmu dalam barisan doanya. 
Semoga kau adalah orang yang pantas untuk dijatuhkan sebagai pilihan hatinya. 
Taukah kau.. 
bahwa dia tidak sepenuhnya yakin. 
Dia selalu berusaha mencari kekuatan untuk tetap bisa bertahan untukmu. 
Jika dia mau, dia bisa saja meninggalkanmu sedari dulu. 
Tapi hati menuntunnya kembali padamu. 
Dia tidak berharap banyak. 
Dia hanya ingin kamu sadar. 
Kamu tau bahwa kamu tidak sendiri. 
Ada orang yang ingin menemanimu.
 Dia tahu, mungkin semua tidak bisa kembali seperti dulu lagi. Biarkan semua ini dia simpan baik baik menjadi kekuatan untuk memulai yang lebih baik lagi. 
Untukmu.. terimakasih telah masuk dalam hidupku. 
Dalam hatiku. 
Jika kau ingin pergi. Pergilah.. 
Tidak ada daya untuk menahanmu lagi.
Dan dia adalah AKU. 
Aku menyayangimu :-)